Lab Sekolah Yang Mengerikan

Cerpen Karya: Hani, Adenurfahliany, Lisa aprianti, Firya fakhirah, Sariana D.A, Alifya nuridzka – Email: hanipoenya@yahoo.com

Cerita ini berawal saat aku berusia 18 tahun dan masih menjadi siswa di SMK yang tidak begitu terkenal di Banjarmasin. aku mengambil jurusan komputer dan di sekolahku baru dibangun lab komputer untuk siswa, aku dan teman-teman ku pun sering ngumpul-ngumpul di lab komputer baru itu maklum kalau di warnet pakai internet bayar sedangkan di lab sekolah gratis hehehe. entah mengapa malam itu kami semua bosan main facebook, padahal tidak biasanya kami bosan main facebook maklum dulu anak gila facebook ckckck. nah malam itu ternyata malam jum’at kami semua tidak sadar dan teman saya bernama ZAKY dia mau pulang karena sudah mulai bosan facebookan.
“broo.. gue pulang yah, soalnya bosen main facebook aja mana cewek di obrolannya pada enggak ada lagi!”
“wah.. lu nggak setia kawan lo, masa jam segini pulang banci aja pulang pagi hahaha”
Pada saat itu waktu menunjukan pukul 10.00 malam.
“iya deh gua enggak pulang, tapi kita ngapain nie biar seru.. hehehe”
“bro soob semuaa kita main jelangkung yuk, iseng” aja hehehe sambil cari keringat hahahaha”
“gkgkgkg… elooo kalau mau cari keringat keliling aja sekolahan ini sendiri 10 kali pasti lo keringetan hahaha, alesan aja lo cari keringat tapi bener juga sih seru juga tuh. soalnya kalau di film film sekali main jelangkung langsung keluar hantu yang kita mau”
“yang kita mau elo bilang, emang aladin elo gosok bisa keluar apa yang kita mau. hahahah gosok aja pantat lu nanti keluar kentut lo karena itu yang elo mau gkgkgkgk”
Kami semua pun ketawa, dan beberapa saat kemudian kami pun mencari perabotan seperti sapu dan lain lain untuk membuat boneka jelangkung, kami berlima pun membuat lingkaran dan sesaat teman saya mematikan lampunya.

“brrooo, jangan dimatiin lampunya nanti kalau hantunya dateng kita kaburnya gimana?, nanti pas lari lo kejedot tembok mau? hahahha.”
“hahaha iya yah, tapi enggak seru ah kalau lampunya nyala”
“oke deh matiin aj lampunya”

Dan kami pun membaca mantra seperti ada di TV, dan sesaat teman saya yang bernama zaky gemetar-gemetar dan ternyata lampu di ruangan lab sekolah nyala dan mati sendiri. Dan sesaat teman ku tergelepak, dan kami pun langsung menyalakan lampu ruangan. Kami pun takut dan langsung membangunkan teman saya Zaky.
“ehh, zakk lo enggak kenapa-kenapa kan?, ehh bangunn lo”.
Dan sesaat teman saya bangun matanya sayu, mulutnya berkata “gue udah laper banget bro sampai-sampai gemeteran tadi” hahaha kami semua tertawa. “Wahh lo sialan ngerjain kami ya, gue kira lo kesurupan ternyata kelaperan. Gkgkgkgk”
“Ya udahh kita beli makan yuk teman”

Teman gue berdua beli makanan tinggal saya, zaky dan fadli yang main facebook. Entah kenapa perut saya mulai mules pengen BAB (buang air besar), si fadli lagi asyik main facebook enggak enak ganggu akhirnya saya minta temenin si zaky yang lagi bengong liat fadli facebookan sama cewek.
“Ehh.. Zak temenin gue donk ke WC, bentar aja”
“oke deh gue juga pengen pipis, bro gue tinggal dulu ya sama topan ke WC” sambil menepuk pundak fadli.

Kami pun berjalan menelusuri lorong-lorong sekolahan, suhu yang dingin, suasana gelap dan mengerikan pun mulai terasa, entah kenapa kami berdua menjadi diam tidak saling ngobrol mungkin menghayati keadaan yang mengerikan.
“ehh broo elo merasa ngeri nggak, mana gelap lagi”
“iya nih bro, padahal ini sekolah kita sendiri dan sering kita lalu lalang tiap hari disini kok sekarang serem yah”

Akhirnya kami sampai juga setelah menelusuri lorong kelas yang biasanya kami lari-lari, sekarang terlihat seperti di depan wahana rumah hantu. Sesampainya di wc saya pun langsung masuk untuk membuang isi perut saya dan zaky juga kencing di wc sebelah. Saking takutnya saya sampai-sampai kalau keluar wc minta barengan sama zaky.

Pada saat kami keluar temen saya zaky melihat ada kain putih dari seberang wc sekolahan kami yang masih hutan dan zaky pun menegur saya.
“pan apaan tu, kaya kain putih deket pohon itu.”
“ahhh itu paling baju si amang (penjaga sekolah), tapi kok di taruh disitu yah?”
“nah makanya gue juga bingung, kita samperin yuks!”
“enggak ah kita langsung ke lab aja yuk kasian fadli sendirian (padahal saya takut dan mungkin si fadli juga lagi asyik facebookan sama si Diana anak kelas Ii yang bohay), “
“kita sampaerin aja sebentar, gue penasaran”

Entah kenapa dari jauh kain putih itu seperti kain yang tersangkut di kayu, setelah kami mendekat ada suara cewek gitu Cuma pelaan banget. Kami pun semakin mendekat setelah kami sangat dekat tinggal 5 langkah, ehhh kain itu berbalik dan ternyata “KUNTILANAK lagi Menimang anaknya” pokoknya seremm banget mukanya putih pucat dan garis matanya yang hitam seperti marah dan matanya melotot ke kami” saya dan zaky pun langsung kabur, enggak tau apapun yang kami injek padahal lapangan di sekolah kami lagi becek bekas hujan magrib. Anehnya saya udah lari sekencang mungkin tapi seperti lambat sekali dan kami seperti jauh sekali untuk kembali ke lab padahal jarak dari lab tidak jauh.

Saya merasa lemas dan badan saya terasa layu dan akhirnya kami sampai di depan pintu lab setelah saya menengok ke arah hutan depan WC kuntilanak itu sudah tidak ada, saya langsung masuk dan rebahan di lantai sambil terengah-engah nafas saya seperti mau habis.
“eh lo berdua kenapa? Ketakutan ya jadi lari kan”
“enggak lah ngapain gue takut orang Cuma deket aja, kami tadi coba lomba lari bro siapa yang paling cepet di antara kami hehehe”

Setelah beberapa saat teman teman saya datang bawa makanan, dan entah kenapa teman teman saya yang beli makanan cepet cepet masuk ke lab seperti habis nyolong makanan aja.
“ehhh lo berdua ngapain lari” kaya habis nyolong makanan aja, ah jangan-jangan makanan ini nyolong yah”
“enak aja lo gue beli nie makanan, eh bro tadi pas kami mau masuk gerbang sekolah terbuka sendiri pas kami masuk ternyata ada pocong di pos deket gerbang. Gue langsung tancap gas, nah makanya gue cepet-cepet masuk takut gue kalau pocongnya ngikut di belakang”
“hahaha kalau pocongnya ikut lo bawa aja ke perempatan lampu merah nanti lo ditilang sama pak polisi, gkgkgkgk kalau polisi nanya kenapa pakai motor bertiga karena kalau berempa enggak muat pak ckckck”
Si fadli malah menertawakan teman saya seolah-olah cerita teman saya itu Cuma rekayasa padahal saya yakin itu benar, kami pun makan bersama sama sambil merasa ketakutan.

Kami berlima pun berniat begadang sampai pagi karena takut kalau tidur nanti hantunya muncul tiba tiba lagi, hari menunjukan jam jam malam gue liat teman gue bertiga sudah tidur tinggal gue dan fadli yang masih main komputer, si fadli main komputer sambil ketawa ketawa gue tanya aja kenapa?
“ini si diana ketakutan di kamar katanya suasana kamarnya terasa panas, gue tekutin aja dia biar dia enggak bisa tidur. Hahaha”
“waduuhh parah lo!, kasian tuh anak orang enggak bisa tidur”
“biarin aja, kan dia yang ketakutan bukan gue. hehehe”
Saya pun kembali ke komputer saya tidak terasa jam sudah menunjukan setengah tiga

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s